Oniara yang didampingi tenaga medis, saat dihadirkan di PN Jayawijaya namun tidak bisa disidang. (Foto: Antara)
Antara

WAMENA, iNews.id - Oniara Wonda, anggota kelompok kriminal bersenjata (KKB) terdakwa pembunuhan dua polisi meninggal dunia sebelum disidangkan di Pengadilan Negeri (PN) Jayawijaya, Papua. Oniara meninggal karena sakit TBC yang dideritanya.

Kepala Kejaksaan Jayawijaya, Andre Abraham mengatakan, Oniara sempat menjalani perawatan TBC kronis selama dua bulan dua minggu di RSUD Wamena.

"Terdakwa atas nama Oniara Wonda pada Minggu 12 September, pukul 15 kurang lebih, meninggal dunia di RSUD setelah dirawat pihak rumah sakit," katanya, Selasa (14/9/2021).

Perkara keterlibatan Oniara Wonda dengan KKB serta penyerangan polisi di Kabupaten Lanny Jaya akan ditutup dan dinyatakan selesai oleh penegak hukum.

"Perkara ini akan ditutup dan dinyatakan selesai karena berdasarkan Pasal 77, karena terdakwa meninggal dunia," katanya.

Oniara Wonda dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Sinakma, Kabupaten Jayawijaya, Senin, 13 September 2021.

Oniara tidak sempat disidang pada enam kali jadwal persidangan karena kondisi kesehatanya kurang membaik, misalnya pada 26 Juli, terdakwa dihadirkan di persidangan dengan kursi roda dan tabung oksigen namun agenda pembacaan surat dakwaan ditunda karena kondisi terdakwa masih sakit.

Sebelumnya terdakwa tidak dapat dihadirkan pada persidangan karena tubuhnya lemah akibat sesak napas, dugaan HIV serta kondisi luka tembak di bagian kaki.

Kejaksaan Jayawijaya juga memfasilitas dua anggota keluarga dari Oniara yang menemani Oniara selama menjalani perawatan di RSUD Wamena.

"Keluarganya juga hari ini akan kita pulangkan ke Mulia di Puncak Jaya. Mama dan adik sepupunya ini yang menjaga dia selama di rumah sakit," katanya.


Editor : Kastolani Marzuki

BERITA TERKAIT