Warga Tertembak saat Kerusuhan di Pomako, Danyon 754/ENK Pastikan Anak Buah Tak Terlibat 

Antara · Selasa, 09 Maret 2021 - 19:49:00 WIT
Warga Tertembak saat Kerusuhan di Pomako, Danyon 754/ENK Pastikan Anak Buah Tak Terlibat 
Komandan Batalion Infantri Raider 754/Eme Neme Kangasi Kostrad Mayor Infantri Doni Firmansyah. (Foto: Antara)

TIMIKA, iNews.id - Komandan Batalion Infantri Raider 754/Eme Neme Kangasi Kostrad, Mayor Infantri Doni Firmansyah, memastikan anak buahnya tidak terlibat penembakan seorang warga saat hendak membubarkan kerusuhan di Kampung Asmat, kawasan Pelabuhan Pomako Timika, Minggu malam (7/3/2021). Masyarakat diminta tidak mudah percaya dengan kabar yang beredar.

Pernyataan itu disampaikannya saat jumpa pers di Markas Komando Batalion Infantri 754/ENK di Timika, Selasa (9/3/2021). Mayor Infantri Doni Firmansyah juga meyakini anggotanya tidak terlibat penembakan terhadap seorang warga yang memicu aksi blokade jalan poros Timika-Pelabuhan Pomako dan penjarahan sejumlah warung dan kios di depan Depo Jober Pertamina Pomako itu.

"Kami mengimbau masyarakat Mimika agar tetap tenang sebab pimpinan daerah serta TNI-Polri akan menyelidiki dan menyidik dan penyidikan kerusuhan itu. Yakin dan percaya, kami akan selidiki sampai mendapatkan hasil yang terang-benderang, periksa berdasarkan bukti yang nyata," kata dia.

Dia juga menegaskan sudah memeriksa seluruh anggota Batalion Infantri Raider 754/ENK Kostrad yang terlibat mengamankan kerusuhan di Pomako saat malam kejadian. Dari 10 anggota yang ikut mengamankan kejadian saat itu, hanya ada satu perwira yang membawa senjata api jenis senapan serbu SS1. Setelah diselidiki, senjata dan amunisi dari satu anggota itu masih utuh. 

"Di senjatanya tidak ada bekas percikan peluru dan juga peluru masih lengkap," ujarnya.

Saat kejadian itu, seorang pemuda bernama Andreas Bewermbo (20), terluka setelah dada kirinya tertembus peluru hingga bagian punggung. Hingga kini korban masih dirawat intensif di RSUD Mimika.

Kerusuhan di dekat kawasan Pelabuhan Nusantara Pomako itu bermula saat seorang warga bernama Soter Moporteyau dalam kondisi mabuk dianiaya lima orang saat menghadang mobil depot air. Korban dilaporkan dipukul dengan besi sehingga melarikan diri ke dalam sungai.

Melihat hal itu, warga sekitar marah lalu mengejar kelima orang, termasuk sopir mobil depot air itu. Tak lama berselang, anggota Polsek Kawasan Pelabuhan Pomako mendatangi lokasi untuk memberikan imbauan kamtibmas kepada sekitar 200 warga yang mengejar kelima orang itu sekaligus menutup akses jalan utama Timika-Pelabuhan Pomako.

Editor : Maria Christina

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: